Lahan Pertanian di Desa Citapen Tinggal 30 Persen, Rumah Pangan Lestari Jadi Andalan Pemdes Hadapi Resesi 2023

  • Gilang Fathu
  • 22/12/2022
  • 18:30
Perumahan yang dibangun disebelah lahan sawah di Desa Citapen./Foto: Gilang Fathu Romadhan

Cililinku, -Lahan pertanian di Desa Citapen, Kabupaten Bandung Barat (KBB) semakin berkurang. Padahal pertanian jadi salah satu sumber mata pencaharian penduduk untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Semakin berkurangnya lahan pertanian salah satunya diakibatkan karena pembangunan perumahan yang terjadi beberapa tahun terakhir. Hal itu bersamaan dengan meningkatnya jumlah penduduk di Desa Citapen.

“Saat ini lahan pertanian di Desa Citapen hanya tersisa 30 persen lagi,” kata Sekretaris Desa Citapen Muhammad Irfan Romadloni.

Baca Juga: Tidak Hanya Tanggal 22 Desember, Ketua TP PKK Kecamatan Cililin Sebut Setiap Hari Adalah Hari Ibu

Dari data yang dimilikinya, Desa Citapen ini merupakan kawasan peta kuning. Artinya kependudukannya cukup banyak.

Hal yang sangat bepengaruh terhadap berkurangnya persawahan di Citapen adalah perumahan. Irfan menyebut ada tiga perumahan yang telah berdiri di Desa Citapen.

“Ada tiga perumahan di Desa Citapen terus padat penduduknya juga terus berkembang. Jadi secara perlahan lahan pertanian sedikit demi sedikit berkurang,” bebernya.

Angka tersebut masih bisa berkurang, kata Irfan, jika jumlah penduduk terus bertambah sehingga kebutuhan lahan untuk dijadikan rumah akan meningkat juga.

“Besar kemungkinan bisa. Soalnya kalau dilihat dari pertumbuhan penduduk juga lumayan dari datang, pindah, dan mati,” katanya.

Namun Pemdes Citapen masih bisa memanfaatkan kepadatan penduduk yang kian bertambah untuk meningkatkan perekonomian warganya meski lahan pertanian sudah berkurang.

Salah satu caranya yaitu dengan mengajak masyarakat untuk menanam tanaman yang bisa dimakan dengan cara memanfaatkan pekarangan rumah.

Baca Juga: Pemdes Citapen Punya Anggaran Rp2,8 Miliar, Fokus Bangun Infrastruktur

“Meski pertanian tinggal 30 persen, tapi kita ada rumah pakan lestari. Jadi pekarangan rumah itu yang kita manfaatkan. Seandainya penduduk bisa mengembangkan pertanian di pekarangan rumah, minimal pengeluaran ekonomi belanja sehari-harinya bisa berkurang,” Ucapnya.

Masih kata Sekdes, menanam dan memanen makanan sendiri memiliki kelebihan yang dimana kesehatan dan kualitasnya bisa terjamin.

Sehingga masyarakat diharapkan bisa menghadapi resesi di 2023 seperti yang telah diprediksi oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani.***

Trending

Berita Terkini

logo

© Copyright 2022 cillinku.com